Hikayat jari Dang Amai

Sumbangsih untuk Bonda Almarhumah Dayang Hjh Halimah Hj Yussof




Malaysia:
  • VANILLA PASTRY BANDAR BARU BANGI.


  • Brunei Darussalam
  • BEST EASTERN BOOK STORE BRUNEI DARUSSALAM
  • LE APPLE BAKERY
  • PUSTAKA REMAJA


  • On-Line Sale:
  • JEMARI SENI
  • E-KEDAI














    PURIH BANGSA

    Brunei tanah air kita
    Warisan berkurun lamanya
    Budaya Melayu teras bangsa
    Islam cara hidup kita

    Kita purih pancir mulia
    Tabah gagah berhemah tinggi
    Bermaruah dan berperibadi
    Bersopan sedar harga diri

    Masa depan penuh cabaran
    Kita ungkayahkan dengan iman
    Dengan ilmu bakti setia
    Ikhlas amanah kerana Allah

    Bangunkan kemakmuran
    pelihara keamanan
    Teguhkan kedaulatan
    Tegakkan keadilan
    Junjunglah kebenaran
    Hidupkan kerohanian
    Ajaran Allah kita turutkan

    Tegak bersatu mendukung negara
    Brunei sejahtera bumi tercinta
    Taat setia rakyat bahagia
    Di bawah naungan Sultan kita





    ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
    Anak pemagat dibawa lari,
    Dibawa oleh anak Benggali;
    Mari tuan duduk kemari,
    Makan sirih bersama kami
    ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




  • << March 2010 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04 05 06
    07 08 09 10 11 12 13
    14 15 16 17 18 19 20
    21 22 23 24 25 26 27
    28 29 30 31




    Monday, March 15, 2010
    Doa buat suamiku

    FRAGMEN: DOA BUAT SUAMIKU

    Ini adalah ujian Allah dalam keadaan kami senang. Aku tak tahu, bagaimanakah ujian yang Allah akan turunkan pada ketika kami dilanda susah nanti? Mungkin juga aku akan jadi hilang akal agaknya…

    Mungkinkah doa aku selama ini tidak diredhai malaikat? Mungkin doa aku berlaku dalam keadaan tubuh aku tidak betul-batul suci. Atau sebab aku jarang bersolat jemaah jadi memang malaikat tidak memberi berkatnya. 

    Kata Pak Ligisan, Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikatNya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan." Sebab itulah agaknya… sebab aku jarang berjemaah. Sebab aku selalu payah untuk diajak oleh kawan-kawan untuk bermarhaban, berzanji memuji-muji nama Allah…

    Rasulullah s.a.w bersabda lagi: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf." 

    MasyaAllah, selalunya aku bersembahyang tanpa saf. Aku mengadapMU bersendirian, bermunajat seorang diri dan langsung tidak dapat merasa pelukan kasih dan rahmat kawan-kawan untuk saling memaafkan.

    Tapi aku sakit… aku tidak sihat. Ya Allah, kau ampunkan dosa-dosa aku. Bukan aku sengaja tidak mahu bersolat jemaah. Bukan aku engkar perintahMu, tapi aku tidak berdaya. Jika berjemaah di masjjid, kelak akan menyusahkan orang lain pua, mengusung aku mengambil wuduk.

    "Aku baru saja pergi kaunseling." Aku teringat kata-kata Maimun hari itu. "Aku tak malu, aku buat selamba saja. Di depan ustaz yang dah berumur itu aku lihat Jabar yang menggelabah," katanya.


    Sudah lama novel ini bersemayam dalam almari, namun rasa 'ITU' tetap hilang bersama kesibukan kerja dan urusan rumahtangga  yang tak pernah usai. 

    Setelah membaca Pulut Sakura Serunding Kasih buah tangan pertama dari  Leyla Shuri, wanita dari Tanah Matahari Terbit itu... Dan kemudiannya cerita Jaja dan Din, anak kesebelas Noor Suraya... Barulah rasa 'ITU' datang kembali.

    Lalu aku terus menyelongkar kembali novel-novel yang masih berbungkus kemas  didalam almari... membaca dan terus membaca lagi..


    Ps- Pada wanita-wanita yang baru saja mendirikan rumahtangga, novel ini banyak ilmu yang dapat diguna pakai dalam mengukuhkan ikatan rumahtangga... dan di dalamnya jua penulis banyak meninggalkan 'rahsia dan muslihat' para suami.. Sarananku, dapatkan lah sebagai pelajaran yang berguna dalm mengharungi dunia rumahtanggan dizaman siber yang penuh pancaroba ini.

    Posted at 08:58 am by ninasuria

     

    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry Home Next Entry


    Blogdrive